Perbedaan antara layar AMOLED dan LCD

Teknologi layar sering menjadi kunci medan pertempuran antara handset kelas atas. Tapi itu tidak hanya sekedar menampilkan resolusi dan ukuran layar yang dapat Anda temukan dalam lembar spesifikasi, tetapi juga daftar jenis layar yang berbeda pada setiap perangkat. Sering kali kita menemukan bahwa produsen memproduksi jenis layar tertentu pada produknya, seperti Samsung dengan teknologi AMOLED atau HTC lebih memilih teknologi LCD.

Jadi disini kita akan mencari tahu apakah benar-benar ada perbedaan mencolok antara kedua teknologi layar tersebut. Jika ada, seperti apa perbedaan yang dapat kita harapkan?

Teknologi

Pertama-tama, kita akan membahas perbedaan teknologi antara kedua jenis layar sebelum kita menggali ke bagaimana hal ini mempengaruhi pengalaman konsumen.

Kita akan mulai dengan LCD, yang merupakan singkatan dari Liquid Crystal Display. Sifat-sifat kristal cair ini sedikit rumit, tapi yang penting untuk diketahui adalah bahwa menguraikan kristal cair ketika muatan listrik dilewatkan pada kristal, yang mempengaruhi frekuensi cahaya yang ditransmisikan melalui LCD. Ini dikombinasikan dengan dua panel yang terpolarisasi dan cahaya dapat dikontrol dengan memutar molekul kristal.

lcd, amoled, teknologi, display, layar
 Konstruksi pixel LCD

Namun, bahan-bahan kristal cair itu sendiri tidak memancarkan cahaya, sehingga diperlukan backlight yang dipasang di balik lapisan filter untuk menghasilkan cahaya. Sebuah grid sirkuit terpadu ini kemudian digunakan untuk mengontrol setiap pixel, dengan mengirimkan muatan ke dalam baris atau kolom tertentu. Warna dibuat dengan menggunakan filter warna merah, hijau, dan filter biru, yang dikenal sebagai sub pixel, kemudian dicampur dengan tingkat yang bervariasi untuk menghasilkan warna yang berbeda.

Di sisi lain, AMOLED menggunakan banyak LED (light emitting diode) kecil berwarna untuk menghasilkan warna terang dan warna-warna berbeda, yang terdengar sedikit lebih sederhana. Dengan menyesuaikan tegangan, untuk mengatur kecerahan dari masing-masing LED merah, hijau, dan biru, kita dapat membuat berbagai macam warna.

Perbedaan yang paling mencolok antara kedua jenis layar adalah berbagai warna yang dapat ditampilkan. Warna yang tersedia yang dapat ditampilkan dikenal sebagai gamut warna, yang merupakan bagian dari semua warna yang bisa dilihat oleh mata manusia.

Hampir semua media cocok dengan RBG gamut warna standar, dimana layar LCD yang paling umum untuk mencocokkan. Hal ini yang menjadi sebab mengapa layar LCD dianggap yang paling alami, tapi itu hanya karena paling sesuai dengan rentang warna yang digunakan oleh jenis media lainnya. Sementara AMOLED menawarkan gamut yang jauh lebih besar daripada LCD, yang dapat menyebabkan gambar terlihat jauh lebih hidup.

Alasan untuk perbedaan besar terletak pada cara teknologi ini bekerja. Karena LED dapat dikontrol secara individual dalam tingkat yang jauh lebih besar, dan tidak tergantung pada kualitas filter seperti halnya dengan LCD, memungkinkan layar untuk menghasilkan gamut yang lebih luas karena pencampuran yang superior antara warna primer. Manfaat lain dari AMOLED adalah kontrol yang lebih besar atas warna hitam, yang dicapai dengan meredupkan atau mematikan LED individu.

lcd, amoled, teknologi, display, layar
Perbandingan antara gamut layar AMOLED Galaxy S4 dan layar LCD HTC One. Bentuk melengkung mewakili spektrum yang terlihat, segitiga hitam adalah gamut sRGB, dan garis putih adalah gamut setiap display. Perhatikan penambahan hijau dan biru pada S4

Namun, berbagai warna yang lebih luas tidak selalu lebih baik, karena dapat menyebabkan gambar terlihat jenuh dan dapat menyebabkan gambar tampak terdistorsi dalam kasus yang ekstrim.

Tapi itu tidak menjadi hal yang buruk bagi AMOLED, teknologi ini memang memiliki beberapa keunggulan dibandingkan LCD. Misalnya pada sudut pandang yang cenderung sedikit lebih luas, sementara cahaya hanya dapat melakukan perjalanan melalui molekul kristal LCD dan panel terpolarisasi pada sudut yang terbatas, meskipun hal ini bervariasi dari handset ke handset. LED juga bereaksi lebih cepat terhadap perubahan tegangan dari pada molekul kristal, yang berarti bahwa waktu respon lebih cepat pada layar AMOLED.

Hal terakhir yang perlu dipertimbangkan adalah konsumsi daya. Pada layar LCD yang terus-menerus mengaktifkan backlightnya, yang cenderung untuk menarik daya lebih besar dari pada display berbasis OLED, yang dapat mematikan LED ketika menampilkan gambar yang gelap. Selain itu, LED dengan warna yang berbeda memiliki berbagai tingkat konsumsi daya, sehingga menarik energi lebih konsisten dan dapat diprediksi bila dibandingkan dengan teknologi LCD.

lcd, amoled, teknologi, display, layar
Tabel ini menunjukkan umur PHOLEDs dengan warna berbeda. Meskipun teknologi tersebut sedikit berbeda dengan AMOLED, perbedaan rentang hidup warna khas dari semua display berbasis LED.

Perbedaan tingkat energi LED juga dapat memperpendek umur display. Pixel biru dalam display LED membutuhkan energi paling besar, tapi itu juga berarti bahwa mereka dapat terbakar lebih cepat. Setelah waktu yang lama ini bisa mengakibatkan penipisan warna pada sebagian atau seluruh layar AMOLED.

Jadi mana yang menang?

Pada akhirnya itu benar-benar menjadi preferensi pribadi. Bahkan dalam jenis display yang sama ada berbagai tingkat kejenuhan, gamut, dan perbedaan dalam kalibrasi, sehingga memilih yang terbaik dari jenis display untuk diri sendiri adalah benar-benar bukan ilmu pasti. Ada yang menyukai display LCD HTC tapi ada juga yang benci display LCD LG. Biasanya, mereka yang mencari layar yang lebih dinamis akan lebih memilih pada AMOLED, tapi jika dibuat dan dikalibrasi dengan benar LCD dapat memberikan tampilan yang lebih realistis.

Di atas semua itu, setiap teknologi memiliki kelebihan dan kekurangan yang juga patut dipertimbangkan. Jika Anda sedang mencari layar yang tahan lama maka Anda mungkin akan lebih baik memilih LCD untuk menghindari degradasi pixel, sementara konsumen mencari daya baterai yang lebih baik dan  lebih menyukai warna-warna cerah bisa lebih memilih AMOLED

Advertisements